Kitab yang Gus Baha pinta Ijazahnya kepada beliau Siidil Habib Umar adalah kitab "Taujihunnabih", sebuah kitab kumpulan kalam-kalam Habib Umar terlengkap yang disusun oleh murid beliau Syaikh Fahmi Ubaidun. Pdf kitabnya bisa di download di link ini : http://bit.ly/توجيه-النبيه-لمرضاة-باريه

Untuk kitab-kitab karangan Habib Umar yang lain bisa di download disini :

 من مؤلفات العلامة الداعية إلى الله تعالى الحبيب عمر بن محمد بن سالم بن حفيظ ابن الشيخ أبي بكر بن سالم نفع الله به ومحاضراته المكتوبة 

أدب الحوار بين الجماعات والفرق الإسلامية

إسعاف طالبي رضا الخلاق ببيان مكارم الأخلاق
نسخة وورد word : 

توجيه النبيه لمرضاة باريه

توجيهات الطلاب إلى أسس الهدى والصواب

تيسير التوجُّه بالدعوات إلى ربِّ البريات

ثقافة الخطيب

الحياض المطهرة لواردي المدينة المنورة
 مجموعة من الأدعية والأذكار لمن يزور رسول الله صلى الله عليه وسلم ومن في المدينة المنورة من الصحابة والصالحين

خلاصة المدد النبوي أو الخلاصة في أذكار اليوم والليلة 
(مجموعة من الأذكار والأدعية المأثورة في اليوم والليلة)
نسخة أخرى 
نسخة أخرى مفهرس مع الانتقال السريع :
🔊 الخلاصة بالصوت

الخطاب الإسلامي في المؤسسات الدينية بين الواقع والتطوير

دروس الأساس في النحو 

الذخيرة المشرفة فيما يجب على المسلم أن يعرفه

زاد الناسك من أدعية المناسك

الشراب الطهور من مولد وسيرة بدر البدور صلى الله عليه وآله وسلم

صلاح الأسرة ودور الأبوين في التربية

الضياء اللامع بذكر مولد النبي الشافع

فيض الإمداد من خطب الجمعة والكسوفين والاستسقاء والأعياد
الجزء الأول

قبس النور المبين من إحياء علوم الدين

كتاب خُلُقنا 

ماهية التصوف وسمات أهله

مختار الحديث الشريف من شفاء السقيم للمبتدئين


Khasanah Pustaka Nusantara (Khastara)
Penyedia: Perpustakaan Nasional RI
Pranala: http://khastara.perpusnas.go.id/web/search/grid 
Deskripsi: Menyediakan versi digital manuskrip-manuskrip yang disimpan di Perpustakaan Nasional RI
Petunjuk: pilih jenis bahan ‘naskah kuno’ dan cari judul yang diinginkan atau langsung browsing.
Referensi: Behrend, T. E., ed. 1998. Perpustakaan Nasional Republik Indonesia: katalog induk naskah-naskah Nusantara jilid 4. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia : Ecole Française D’Extreme Orient.

Digital Repository of Endangered and Affected Manuscripts in Southeast Asia (DREAMSEA)
Penyedia: PPIM UIN Jakarta dan CSMC University of Hamburg
Pranala: http://dreamsea.co/ 
Deskripsi: Menyediakan versi digital manuskrip-manuskrip koleksi masyarakat Asia Tenggara
Petunjuk: Pilih menu “Repository”, klik “Manuscripts” pada kotak hijau. Temukan manuskrip yang ingin Anda cari.

Manuskrip Nusantara
Penyedia: Puslitbang Lektur, Kementerian Agama RI
Pranala: https://lektur.kemenag.go.id/manuskrip/ 
Deskripsi: Menyediakan versi digital manuskrip keagamaan koleksi masyarakat Indonesia
Petunjuk: Temukan profil pemilik manuskrip pada menu “kegiatan”. Temukan manuskrip yang Anda cari pada menu “koleksi”.

Database of Southeast Asian Mushafs
Penyedia: Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran, Kementerian Agama RI
Pranala: https://seamushaf.kemenag.go.id 
Deskripsi: Menyediakan berbagai informasi mengenai manuskrip mushaf di Asia Tenggara
Petunjuk: Klik “telusuri” untuk mencari manuskrip yang dituju. Klik “Riset” untuk menelusuri penelitian-penelitian terkait manuskrip mushaf.

Endangered Archives Programme (EAP)
Penyedia: The British Library
Pranala: https://eap.bl.uk/ 
Deskripsi: Menyediakan manuskrip digital koleksi masyarakat dari seluruh dunia, termasuk Indonesia.
Petunjuk: Klik “Explore the Archives”. Klik “Project Country > Indonesia” pada bilah menu sebelah kiri untuk memfilter manuskrip dari Indonesia.

Digital Collections, University of Leiden
Penyedia: Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda
Pranala: https://digitalcollections.universiteitleiden.nl 
Deskripsi: Terdapat setidaknya 12,578 manuskrip digital yang berasal dari Indonesia
Petunjuk: Pilih “All collections”, lalu klik tombol search. Pada bilah menu sebelah kiri, klik “Indonesia” pada menu “Country”. Selanjutnya, Anda bisa memfilter kembali sesuai dengan bahasa yang dituju.
Referensi:
Pigeaud, Théodore G. Th. 1967-1980. Literature of Java: Catalogue Raisonné of Javanese Manuscripts in the Library of the University of Leiden and Other Public Collections in the Netherlands. 4 jil.
Wieringa, E.P. 1998. Catalogue of Malay and Minangkabau Manuscripts in the Library of Leiden University and Other Collections in the Netherlands. Vol. 1: Comprising the Acquisitions of Malay Manuscripts in Leiden University Library up to the Year 1896. Edited by Joan de Lijster-Streef and Jan Just Witkam. Codices Manuscripti 25. Leiden: Legatum Warnerianum in Leiden University Library.
———. 2007. Catalogue of Malay and Minangkabau Manuscripts in the Library of Leiden University and Other Collections in the Netherlands. Vol. 2: Comprising the H.N. van Der Tuuk Bequest Acquired by the Leiden University Library in 1896. Codices Manuscripti 40. Leiden: University Library.

The British Library
Pranala: http://www.bl.uk/blogs/ 
Deskripsi: Menyediakan manuskrip digital dari Indonesia khususnya Jawa, Melayu, dan Bugis
Petunjuk: Scroll ke bawah. Pilih “Asian and African Studies”. Pada bilah menu, klik kategori manuskrip sesuai keinginan Anda.
Referensi:
Ricklefs, M.C., and P. Voorhoeve. 1977. Indonesian Manuscripts in Great Britain: A Catalogue of Manuscripts in Indonesian Languages in British Public Collections. London Oriental Bibliographies 5. Oxford: Oxford University Press.

Orient Digital
Penyedia: Staatsbibliothek Berlin
Pranala: http://orient-digital.staatsbibliothek-berlin.de/content/index.xml 
Deskripsi: Menyimpan terutama naskah Jawa, Bali, dan Batak, tapi juga melayu.
Petunjuk: pilih menu ‘manuscript’ lalu klik submenu ‘search form’, setelah itu, pilih bahasa yang kamu inginkan.
Referensi:
Pigeaud, Th. 1975. Javanese and Balinese Manuscripts and Some Codices Written in Related Idioms Spoken in Java and Bali: Descriptive Catalogue. Orientalische Handschriften in Deutschland 31.

Bibliothèque nationale de France (Paris)
Pranala: https://gallica.bnf.fr 
Deskripsi: Terdapat naskah Melayu, Jawa Kuno, Bali dan Jawa.
Petunjuk: cari menggunakan kata kunci ‘Malayo-polinésien’
Referensi:
Cabaton, A. 1912. Catalogue sommaire des manuscrits indiens, indo-chinois et malayo-polynésiens. Paris: Leroux. BibliothèqueNationale. Département des Manuscrits.
Katalog Manuskrip Melayu di Perancis [oleh Siti Mariani Omar], Kuala Lumpur: PNM, VIII-208 hlm. (Siri Bibliografi Manuskrip, No. 9).
Voorhoeve P. 1973. “Les manuscrits malais de la Bibliothèque Nationalede Paris.” Archipel 6, hlm. 42-80.

Repositori Digital
Penyedia: Perpustakaan Negara Malaysia
Pranala: https://myrepositori.pnm.gov.my/handle/1/26 
Deskripsi: Mengandung sekitar 500 naskah Melayu.

School of Oriental and African Studies (SOAS)
Penyedia: SOAS, University of London
Pranala: https://digital.soas.ac.uk//tree/ 
Deskripsi: Menyediakan versi digital manuskrip dari seluruh dunia yang disimpan di SOAS
Petunjuk: Scroll sampai ke bawah, temukan link “Indonesia Collection at SOAS”
Referensi:
Ricklefs, M.C., and P. Voorhoeve. 1977. Indonesian Manuscripts in Great Britain: A Catalogue of Manuscripts in Indonesian Languages in British Public Collections. London Oriental Bibliographies 5. Oxford: Oxford University Press.

Royal Asiatic Society
Pranala: https://royalasiaticcollections.org
Deskripsi: Menyediakan manuskrip Melayu dan Jawa peninggalan Farquhar, Maxwell, dan Raffless
Petunjuk: Klik menu “Manuscripts” dan Submenu “Malay Manuscripts”.
Referensi:
Ricklefs, M.C., and P. Voorhoeve. 1977. Indonesian Manuscripts in Great Britain: A Catalogue of Manuscripts in Indonesian Languages in British Public Collections. London Oriental Bibliographies 5. Oxford: Oxford University Press.

Daiber Collection Database
Penyedia: University of Tokyo
Pranala: http://ricasdb.ioc.u-tokyo.ac.jp/daiber/db_index_eng.html 
Deskripsi: Menyediakan manuskrip digital berbahasa Arab
Petunjuk: Klik “Classified Order” untuk melihat manuskrip berdasarkan kategori keilmuan. “By title” sesuai judulnya. “By author” sesuai pengarangnya.

Thesaurus of Indonesian Islamic Manuscript
Penyedia: Kementerian Agama RI dan PPIM UIN Jakarta
Pranala: https://lektur.kemenag.go.id/naskah/ 
Deskripsi: Menyediakan informasi mengenai hasil penelitian terkait manuskrip Islam Indonesia


Malay Concordance Project
Program yang menghimpun teks-teks Melayu, mendeteksi kemunculan suatu kata dalam setiap teks.
Link: http://mcp.anu.edu.au/

Sastra Jawa Digital
Website yang berisi beragam teks Jawa digital.
Link: https://www.sastra.org/

The Islamic Manuscript Association (TIMA)
Link: http://www.islamicmanuscript.org/home.aspx

Jurnal Archipel
Jurnal interdisiplin tentang Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Brunei dan Timor Leste. Terbit sejak 1971, dengan fokus kajian humaniora.
Link: http://www.revue-archipel.fr/index_en.html

Indonesia and the Malay World
Sebuah jurnal yang mempublikasikan artikel-artikel ilmiah tentang Indonesia dan dunia Melayu,yang terbit tiga kali dalam satu tahun.
Link: http://www.tandfonline.com/toc/cimw20/current

Bijdragen tot de taal-, land- en volkenkunde / Journal of the Humanities and Social Sciences of Southeast Asia
Link: http://booksandjournals.brillonline.com/content/journals/22134379

Javanese Documents Online
The Javanese Documents Online (JVDO) is an online concordance of Javanese texts. JVDO makes use of texts from published materials based on various sources of pre-modern Javanese written text, including inscriptions, lontar and paper manuscripts both in Old and Modern Javanese. The aims of JVDO are to make texts in Javanese and Old Javanese languages available online for research, and to promote Javanese and Old Javanese studies, including literature, culture and history. JVDO is managed by a voluntary research community consisting of Yumi Sugahara (Osaka University), Koji Miyazaki (Tokyo University of Foreign Studies) and Toru Aoyama (Tokyo University of Foreign Studies), Willem van der Molen (Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde/KITLV) and Oman Fathurahman (Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah).
Link: https://jvdo.aa-ken.jp/index.html

Centre for the Study of Manuscript Cultures (CSMC)
Link: https://www.manuscript-cultures.uni-hamburg.de/mom/2017_06_mom_e.html

Manuskrip Nusantara Mindanao
Link: https://digital-archives.sophia.ac.jp/repository/view/repository/00000034524

Pustaka Lajnah Kementerian Agama
https://pustakalajnah.kemenag.go.id/

Library of Congress 
(William Farquhar Correspondence Collection)

The Southeast Asian Rare Book Collection of the Asian Division of the Library of Congress has a unique and important collection of forty-six Malay letters written in the Jawi script—an adaptation of the Arabic script for writing the Malay language. This correspondence is mainly from Malay kings and notables to William Farquhar (1744-1839), a key figure in the founding of modern Singapore. William Farquhar arrived in Melaka in 1795 and went on to serve as the British Commandant (a military role) of that port city starting in 1803, and subsequently as British Resident and Commandant (civilian and military leader) from 1813 to 1818. After more than two decades in the port city of Melaka—during which Farquhar forged close relationships with influential Malay leaders and local society—Farquhar was appointed Resident of Singapore. He held this post from 1819 to 1823, and was instrumental in leveraging his relationships with Malay rulers for the success of the British East India Company's enterprise in Singapore. The letters in this collection speak to this dynamic. Beyond this, the letters also showcase examples of original nineteenth-century Malay letter-writing.

Link: https://www.loc.gov/collections/william-farquhar-correspondence/about-this-collection

Jakarta – Bertempat di anjungan Jawa Timur Taman Mini Indonesia Indah, sendratari Jaka Mada dipertunjukkan (21/9). Selain memperkenalkan kisah Gadjah Mada bersama ibunya, Dewi Andongsari, acara ini sebagai momentum promosi pariwisata dan potensi Lamongan. Acara ini dihadiri oleh pemerintah daerah Kabupaten Lamongan, pemerintah provinsi Jawa Timur, Duta Besar negara sahabat, Tunisia, Belarusia, Srilanka, Maroko, Rusia, USA, Swiss, Ceko, Korea, Bosnia-Herzegovina dan Kolombia, serta masyarakat Lamongan.

Acara dibuka dengan Tari Kiprah Balun, sebuah tarian yang berasal dari Desa Balun atau lebih dikenal dengan Desa Pancasila. Tarian ini sebagai ucapan selamat datang, pembuka pertunjukan dengan “make up” secara langsung diatas panggung. Gerakannya lincah dan unik dengan ekspresi ceria. Sesekali penonton berdecak kagum dengan gerakan-gerakannya.

Selanjutnya, pertunjukan Tari Boran tak kalah menarik. Kombinasi suara dan gerakan menggambarkan budaya masyarakat Lamongan yang adiluhung. Menceritakan ketangguhan dan semangat berkompetisi warga Lamongan dalam memenuhi kebutuhan hidup. Sepanjang pertunjukan ini, sayup-sayup terdengar nasehat sing rukun, sing rukun, sing rukun……

Pertunjukan utama sendratari Jaka Mada tiba gilirannya. Kisah Dewi Andongsari yang tersingkir dari istana, menuju sebuah telaga dan menetap di perbukitan yang kini disebut Gunung Ratu. Masa kecil Gadjah Mada tidak dibesarkan dalam lingkungan yang nyaman, masa remajanya sebagai penggembala kambing dan karakternya terbentuk agar pantang menyerah dalam mewujudkan cita-cita. Baca: Ekspedisi Gadjah Mada di Tanah Kelahirannya.

Jakarta Merespon berbagai isu nasional yang berkembang saat ini, Ikatan penerima beasiswa LPDP Universitas Indonesia mengadakan dialog kebangsaan bersama Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) di kantor BPIP Jalan Veteran, Jakarta Pusat (17/09). Dialog dihadiri oleh beberapa pimpinan BPIP, diantaranya adalah Romo Antonius Benny Susetyo, Pr, M.Pa., M.Si (Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah BPIP); Dr. Drs. Karjono, S.H., M.Hum (Sekretaris Utama BPIP); Prof. Dr. FX. Adji Samekto, S.H., M.Hum (Deputi Bidang Pengkajian dan Materi BPIP); Dr. Rima Agristina, S.H., S.E., M.M. (Deputi Bidang Pengendalian dan Evaluasi BPIP); Elfrida Herawati Siregar (Direktur Hubungan Antara Lembaga dan Kerjasama BPIP); Ani Purwanti (Direktur Analis dan Sinkronisasi BPIP); dan Irene Camelyn Sinaga (Direktur Pembudayaan BPIP).

Dialog kebangsaan ini mengangkat tema “Pancasila Sebagai Suluh Bangsa di Era 5.0”. Romo Benny sebagai pembicara kunci mengatakan bahwa Pancasila sebagai penerang dalam era masyarakat baru yang berpusat pada manusia dan berbasis teknologi. “Dalam konsep ini, sudah seharusnya masyarakat mampu membangun kesadaran baru dalam era digitalisasi, salah satunya yakni melalui nilai gotong royong. Semangat gotong royong yang ada dapat dibangun melalui jaringan persatuan dan kesatuan” ungkapnya.


Selanjutnya, menurut Romo Benny, persatuan dan kesatuan dapat tercipta apabila setiap individu tidak lagi mementingkan politik identitas, melainkan mementingkan martabat kemanusiaan melalui musyawarah mufakat. Dampak dari hal tersebut adalah terciptanya suatu keadilan. Indonesia akan berkutat pada masalah yang sama, jika setiap pemilihan umum selalu mempermasalahkan ideologi bangsa. Pancasila sebagai bahasa universal, konsensus hidup bersama dalam kebhinekaan.

Deputi Bidang Pengkajian dan Materi BPIP, Prof. Adji menjelaskan sejarah dan filosofi Pancasila. “Pancasila secara historis tidak dapat lepas dari pidato Bung Karno pada 1 Juni 1945 yang menjelaskan 5 nilai.” Nilai yang disampaikan Soekarno 1 Juni 1945 adalah sebagai berikut: Nilai Kebangsaan: Bangsa Indonesia tinggal di tanah dan air yang sama, sehingga membentuk pola perilaku yang teratur yang disebut budaya. Nilai ini merujuk pada pentingnya menjaga lingkungan hidup; Nilai Internasionalisme/Kemanusiaan: Manusia tidak hidup sendiri, sehingga pasti terdapat perbedaan yang sudah seharusnya sangat bisa menghidupkan harmoni dalam kehidupan sosial; Nilai Kerakyatan: Segala sesuatu harus dimusyawarahkan. Esensinya yakni pengakuan derajat manusia adalah sama. Manusia berdiri sejajar, tidak dibenarkan adanya pembenaran pendapat pribadi; Nilai Kesejahteraan rakyat: Terciptanya kesejahteraan sosial warga negeranya; dan Nilai Ketuhanan: Percaya akan satu kekuatan yang menguasai alam semesta.

Prof. Adji menambahkan bahwa pancasila dapat dilihat dari tiga perspektif yang tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya. Pertama, Pancasila sebagai dasar negara. Pancasila menjadi dasar atau pedoman dalam penyelenggaraan negara dan sebagai sumber tertib hukum bagi Indonesia. Kedua, Pancasila sebagai ideologi. Hal ini berguna untuk mengatasi faham perseorangan, golongan, suku bangsa, dan agama. Kedudukan Pancasila sebagai ideologi bangsa dan Negara Indonesia, tercantum di dalam pembukaan UUD 1945 sebagai dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Ketiga, yakni Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa memiliki fungsi sebagai pegangan atau acuan bagi manusia Indonesia dalam bersikap dan bertingkah laku, berkaitan dengan sistem nilai, tentang baik dan buruk.


Setelah paparan dua pemateri yang dimoderatori oleh Sekretaris Utama BPIP, Dr. Karjono, peserta dialog kebangsaan yang merupakan penerima beasiswa LPDP berbagai program studi seperti kajian stratejik, ilmu politik, ketahanan nasional, ilmu budaya, ilmu filsafat, ilmu hukum, psikologi, ilmu administrasi negara, dll, diberikan kesempatan untuk berdiskusi. Diskusi diawali oleh Deni Febrian (ketua ikatan penerima beasiswa LPDP UI) dengan memperkenalkan organisasi ikatan penerima beasiswa LPDP UI yang terdiri dari mahasiswa magister dan doktoral serta saat ini jumlah penerima beasiswa LPDP dengan status aktif di Universitas Indonesia berjumlah sekitar 500 orang. Penerima beasiswa LPDP di Universitas Indonesia berasal dari berbagai latar belakang dan instansi yang berbeda-beda. Sebagai contoh peserta dialog yang hadir ada dari kalangan aktivis, santri, pengacara, pegawai swasta, PNS dari berbagai instansi seperti Kementerian Keuangan, BPOM, Bawaslu, dll.

Dialog dilanjutkan dengan diskusi terkait dengan beberapa isu yang sedang bergejolak saat ini. Beberapa pertanyaan disusun secara khusus tim riset LPDP UI yang diketuai oleh saudara Rangga Deristaufani (kajian ketahanan nasional). Pertanyaan-pertanyaan tersebut terkait dengan isu Papua, tata kelola fungsional antara BPIP dengan Lemhannas dan Wantannas, perkembangan teknologi dan pancasila, pancasila dan tantanganya terhadap politik oligarki, program kerja BPIP untuk pendidikan, dan evaluasi BPIP terhadap program pembumian pancasila di masa lalu, saat ini dan masa mendatang.

Diskusi tersebut direspon oleh beberapa pimpinan BPIP dengan menjelaskan berbagai isu dan permasalahan yang mencuat dengan komprehensif dan detail. Untuk isu Papua, Romo Benny menekankan pada pendekatan kultural sebagai solusi utama terhadap gejolak politik yang terjadi. Kemudian Deputi Bidang Pengendalian dan Evaluasi BPIP, Rima Agristina, menyebutkan bahwa perkembangan teknologi tidak bertentangan dengan Pancasila. Teknologi dapat dipandang sebagai media untuk meningkatkan semangat gotong-royong masyarakat untuk menyebarkan nilai-nilai kebaikan.



Sebagai tindak lanjut dari dialog kebangsaan ini, Direktur Hubungan Antara Lembaga dan Kerjasama BPIP, Elfrida Herawati Siregar, menawarkan kerjasama antara BPIP dan Awardee LPDP Universitas Indonesia untuk berbagai bidang seperti riset bersama, sosialisasi pembumian pancasila, dan dialog yang berkelanjutan. Tentu kerjasama ini nantinya akan menjadi luaran yang kongkrit kontribusi Awardee LPDP Universitas Indonesia untuk masyarakat dan bangsa.

Dialog kebangsaan yang diinsiasi oleh Yohanes Genius Putu Sanjaya (kajian terorisme, UI) ini, tidak hanya melibatkan mahasiswa UI saja namun juga perwajilan mahasiswa dari UNJ dan perwakilan penerima beasiswa kemenpora. Hal ini memberi pesan kepada publik bahwa penerima beasiswa LPDP sangat inklusif dan siap berkolaborasi dengan berbagai pihak untuk berkarya kepada bangsa.


Diskusi diakhiri dengan pemberian kenang-kenangan oleh Ikatan Peneriama Beasiswa LPDP UI kepada BPIP berupa sertifikat, bibit tunas cempaka sebagai simbol dari LPDP, buku “Asa untuk Nusantara” yang disusun oleh tim LPDP UI 5.0, dan buku Negeri Pancasila yang ditulis oleh saudara Ardiansyah BS, awardee filologi Universitas Indonesia.


 
Persahabatan tidak perlu saling mengerti, karena sahabat akan saling menerima hal yang tak bisa dimengerti.
(Awardee LPDP UI 6.0)

Jakarta - Bertempat di Graha Wisata Taman Mini Indonesia Indah, agenda Welcoming Awardee LPDP Universitas Indonesia 6.0 bertajuk sahabat berlangsung meriah (16/9). Peserta berangkat bersama-sama dari kampus Depok maupun Salemba menuju TMII. Acara ini diselenggarakan secara khusus dari tahun ke tahun oleh awardee LPDP UI yang lebih dulu menjalani masa perkuliahan. Secara khusus, acara ini sebagai ajang silaturrahim awardee LPDP UI dari berbagai daerah dan beragam PK.

Acara ini dibuka dengan sambutan lurah Universitas Indonesia, Deni Febrian. Mas Deni memperkenalkan jajaran kepengurusan periode sekarang, program kerja dan menyambut mahasiswa baru magister maupun doctoral. Setelah agenda ini, kita harus mempersiapkan Direktur LPDP Cup yang akan diselenggarakan di Yogyakarta. Selain itu juga akan diselenggarakan musyawarah besar untuk penyegaran kepengurusan.

Acara ini diisi oleh Mas Yanuardi sebagai pembicara utama. Salah satu alumni awardee LPDP Inspiratif yang karya-karyanya sangat luar biasa. Selain itu juga Mas Sabar selaku perwakilan Mata Garuda. Sangat menarik dan menginspirasi penjelasan beliau berdua. Acara dilanjutkan dengan game keakraban. Peserta dibagi menjadi beberapa kelompok untuk dikompetisikan. Menjelang sore, acara diakhiri dengan foto bersama dan doa yang dipimpin oleh Sahabat Ardi.



Say, "I only advise you of one [thing] - that you stand for Allah, [seeking truth] in pairs and individually, and then give thought." There is not in your companion any madness. He is only a warner to you before a severe punishment.
(Saba 46)

Kesadaran menjadi hal yang sangat urgen bagi kehidupan manusia. Menentukan setiap langkah dalam kehidupan menuju ke kampung halaman. Namun, jalan yang dipilih setiap orang berbeda-beda sesuai tingkat kesadaran masing-masing. Menyandarkan segala sesuatu, bayang-bayang kehidupan, kepada Yang Satu sebagai kecenderungan yang harus dimiliki oleh setiap orang. Untuk itu agar perjalanan ke kampung halaman tidak sia-sia, al-fatihah sebagai puncak dari untaian doa senantiasa dibaca dalam berbagai kesempatan. ‘ala hadzihinniyah wa ‘ala kulli niyyatin shalihah. Al-Fatihah!

Keseimbangan akal dan hati menjadi tolak ukur aktivitas manusia. Untuk itu sebelum mengasah akal sebagai identitas manusia, perlu mengisi dan menyambungkan ruang hati kepada Nabi Muhammad dengan melantunkan shalawat badar. Merasakan kehadiran ruh Muhammad dalam proses pembelajaran. Shalawat badar berisi pujian kepada Sang Nabi, di dalamnya kita temui kata Yasin dan Thaha. Dalam referensi tafsir dijelaskan bahwa kata tersebut merupakan nama lain dari Nabi Muhammad, oleh karena itu penting bagi umat Muslim untuk membaca Surah Yasin dan Thaha secara rutin.

Dalam sebuah riwayat diceritakan bahwa suatu ketika Nabi Muhammad menangis haru, salah seorang sahabat bertanya,”Apa yang membuatmu menangis, Ya Rasullullah!
“Kekasihku.” Jawab Rasulullah.
“Kami selalu ada untukmu, Ya Rasulullah.”
“Kalian sahabatku, tapi bukan kekasihku!”
“Lantas, siapa yang engkau sebut kekasih itu, ya Rasulullah!”
“Mereka yang hidup jauh dari tempatku dan dalam kurun waktu yang lama setelahku, namun senantiasa memujiku dan menyebut-nyebut namaku. Ketahuilah, mereka adalah kekasihku.”  

قُلْ إِنَّمَا أَعِظُكُمْ بِوَاحِدَةٍ ۖ أَنْ تَقُومُوا لِلَّهِ مَثْنَىٰ وَفُرَادَىٰ ثُمَّ تَتَفَكَّرُوا ۚ مَا بِصَاحِبِكُمْ مِنْ جِنَّةٍ ۚ إِنْ هُوَ إِلَّا نَذِيرٌ لَكُمْ بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٍ شَدِيدٍ
Katakanlah: "Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepadamu suatu hal saja, yaitu supaya kamu menghadap Allah (dengan ikhlas) berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kamu fikirkan (tentang Muhammad) tidak ada penyakit gila sedikitpun pada kawanmu itu. Dia tidak lain hanyalah pemberi peringatan bagi kamu sebelum (menghadapi) azab yang keras. (QS.Saba: 46)

Tingkatan Kesadaran
Nabi memang sudah berakhir, dan tidak ada lagi Nabi setelah Nabi Muhammad SAW. Meskipun demikian, kualitas kenabian masih bisa dimiliki oleh setiap orang dengan meningkatkan kualitas kesadaran dan mengamalkan apa yang telah dicontohkan Nabi Muhammad SAW.  Ada beberapa tingkatan kesadaran manusia:

Sadar: Bangun (to weak up)
Sadar: Faham (to understand)
Sadar: Insaf (to realize)
Sadar: Arif (to conscious)
Sadar: Khusyu’ (focused)
Sadar: Mabuk (fana)
Sadar: Sadar dari Mabuk (baqa’)
Al-Mahwu ba’da al-Sahwu
Al-Sahwu ba’da Al-Mahwu

Proses peningkatan kesadaran yang dilakukan oleh setiap individu, akan mempercepat proses pembelajaran kehidupan. Dari tidak mampu & tidak sadar menjadi tidak mampu & sadar, kemudian berubah menjadi mampu & sadar, setelah itu harapannya mampu & tidak sadar. Oleh karena itu, 2 hal yang harus diingat adalah kebaikan orang lain dan kesalahan diri, dan 2 hal yang perlu dilupakan adalah kebaikan diri dan kesalahan orang lain.
Gemuruh taubat para pendosa, lebih merdu dari untaian tasbih ulama’.
(NUO)



Sabtu, 14 September 2019


Jakarta, Indonesia – Menteri Luar Negeri RI Retno L.P. Marsudi membuka Regional Conference on Digital Diplomacy (RCDD), 10 September 2019. Hadir dalam forum regional yang digagas Indonesia ini para undangan dan lebih dari 200 (dua ratus) peserta yang berasal dari 16 negara di Kawasan Asia dan Pasifik, mencakup 10 negara anggota ASEAN dan 6 negara lainnya  yakni  Australia, India, Jepang, Republik Korea, Republik Rakyat Tiongkok, dan Selandia Baru. Acara pembukaan RCDD diawali dengan pemutaran video tentang evolusi diplomasi konvensional menjadi diplomasi digital dan penampilan kebudayaan berupa tarian etnik kontemporer.

“Ketidakmampuan kita dalam mengikuti lompatan teknologi akan membuat kita tertinggal. Begitu juga dengan diplomasi. Bila tidak dapat menyesuaikan dengan transformasi yang cepat, diplomasi tidak akan relevan lagi. Itulah sebabnya sekarang ini saatnya kita menyandingkan diplomasi dengan digital,” ujar Menteri Luar Negeri dalam sambutan pembukaannya.

Menlu Retno selanjutnya menyebutkan 4 (empat) manfaat dari diplomasi digital. Pertama, digital diplomasi dapat digunakan untuk menyebarkan pesan perdamaian. Kedua, sebagai alat untuk penguatan kerja sama ekonomi. Ketiga, sebagai alat untuk melindungi warga negara. Dan keempat, sebagai alat untuk memajukan pembangunan.

Pekembangan teknologi digital telah dimanfaatkan Indonesia dalam meningkatkan pelayanan dan perlindungan bagi WNI di luar negeri. “Kementerian Luar Negeri telah memiliki aplikasi Safe Travel dan portal Peduli WNI suatu sistem pendataan digital yang terintegrasi untuk diaspora Indonesia”, lanjut Menlu Retno.

Menlu Retno menambahkan bahwa melalui RCDD, para delegasi dan peserta dapat saling belajar, saling memperkaya terkait pemahaman kita mengenai diplomasi digital, saling kerja sama dalam menjembatani kesenjangan digital, dan membangun langkah bersama dalam menyikapi berbagai tantangan di milenium baru ini.

Usai membuka RCDD, Menlu juga berkesempatan membuka pameran Digital dan Talk Show RCDD. Pameran ini akan berlangsung hingga tanggal 11 September 2019 dan diikuti oleh lebih dari 1400 (seribu empat ratus) peserta dari berbagai kalangan, utamanya kaum millennial. Showcase pada pameran ini mencakup 12 start-ups Indonesia, yakni Ralali, Glexindo, Tele CTG, Logisly, TaniHub, Renom, Modal Rakyat, Kata.ai, Agate, Wahyoo, Bahaso, dan Qiwii.

Regional Conference on Digital Diplomacy (RCDD) resmi ditutup Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik, Cecep Herawan. Selama satu hari penuh, “diskusi peserta RCDD berlangsung produktif, membahas berbagai isu penting dalam memanfaatkan potensi diplomasi digital”, ungkap Dirjen Cecep saat menutup RCDD malam 10 September 2019.

Wakil pemerintah, pemerhati, pakar teknologi digital dan pelaku bisnis berbasis teknologi digital telah bahas berbagai isu penting yang terbagi dalam 3 sesi.

Sesi pertama, membahas upaya bersama dalam memaksimalkan manfaat digitalisasi dan kemajuan teknologi; bertukar pengalaman antar negara-negara peserta dalam merumuskan strategi dan penerapan diplomasi digital; serta memastikan diplomasi digital dapat memberdayakan masyarakat, melindungi warga negara, mendorong inovasi, dan menyebarkan pesan-pesan perdamaian untuk memerangi ekstremisme.

Pada sesi kedua dan ketiga, diulas pentingnya teknologi informasi dan komunikasi dalam penanganan situasi krisis; dan membahas bagaimana perkembangan teknologi digital dapat mendorong pembangunan ekonomi di kawasan.

Melalui RCDD ini juga Kementerian Luar Negeri RI akan mengembangkan kerja sama dengan Pulse Lab Jakarta, Diplo Foundation, serta Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia, terkait peningkatan kapasitas dalam pemanfaatan teknologi digital bagi pelaksanaan diplomasi.

Negara-negara peserta juga mendiskusikan Jakarta Message yang akan menjadi “referensi bagi kerja bersama dalam meningkatkan diplomasi digital, di masing-masing negara, di kawasan dan di berbagai belahan dunia”, pungkas Dirjen Cecep. Pesan ini juga akan memuat rencana aksi untuk kerja sama berkelanjutan antar pemerintah, sektor swasta, dan pemangku kepentingan lainnya dalam membangun jejaring regional untuk meningkatkan pemanfaatan teknologi digital dalam berdiplomasi. Sumber: kemlu.go.id


SUBSCRIBE & FOLLOW