The Material as Culture


Hidup di dunia material menekankan bagaimana benda-benda mati dalam lingkungan bertindak terhadap manusia, dan ditindaklanjuti oleh orang-orang, untuk tujuan menjalankan fungsi sosial, mengatur hubungan sosial dan memberikan makna simbolis pada aktivitas manusia. Bidang studi budaya material (selanjutnya disingkat MCS) adalah nomenklatur baru-baru ini yang menggabungkan serangkaian penyelidikan ilmiah tentang penggunaan dan makna objek.Dengan mempelajari budaya sebagai sesuatu yang diciptakan dan hidup melalui objek, kita dapat lebih memahami struktur sosial dan dimensi sistem yang lebih besar seperti ketimpangan dan perbedaan sosial, dan juga tindakan manusia, emosi dan makna.

 

Penegasan utama MCS adalah bahwa objek memiliki kemampuan untuk menandakan sesuatu - atau membangun makna sosial - atas nama orang, atau melakukan 'pekerjaan sosial', meskipun kapasitas komunikatif budaya ini tidak boleh secara otomatis diasumsikan.

 

Bagian ini, menekankan kapasitas dari objek untuk melakukan pekerjaan sosial dan budaya. Secara khusus, studi kasus berikut ini menunjukkan kapasitas beragam objek untuk memberikan makna, menunjukkan hubungan kekuasaan, dan membangun selfhood. Tiga bagian menunjukkan bagaimana benda-benda dapat digunakan sebagai:

1.   Penanda nilai

2.   Penanda identitas

3.   Penanda jaringan kekuasaan, budaya dan politik

 

Objek Sebagai Penanda Sosial

Bourdieu menulis bahwa gagasan benda sebagai penanda nilai estetika dan budaya, selera atau peran pilihan seseorang mereproduksi kesenjangan sosial. Penilaian selera didasarkan pada kriteria objektif dan mutlak dengan menunjukkan bahwa kondisi sosial tertentu dan kelas cenderung memiliki preferensi rasa yang khas. Kelompok dominan memiliki kewenangan untuk menentukan parameter dari nilai budaya. Rasa menjadi penanda yang membedakan dan menilai struktur posisi sosial dan status. Berikut studi kasus dimana objek bertindak sebagai penanda nilai estetika dan identitas diri, terlihat tidak hanya pada apa, tapi mengapa dan bagaimana.

 

Helen

Helen menggambarkan tingkat kompetensi yang tinggi estetika, dia telah menguasai 'simetri dan korespondensi terkait dengan pilihannya. Akibatnya, dia mampu kontekstualisasi pilihan sendiri dalam tren sosial dan estetika yang lebih luas dengan tingkat otoritas budaya yang tinggi, membawa berbagai pengetahuan budaya dan keahlian pada dirinya. 

 

Sebuah benda yang menandakan, dan merangkum, gaya pemiliknya dan suasana yang diinginkan dari seluruh rumah. kesederhanaan kursi ini, netralitas dan gaya abadi klasik adalah instruktif:

 

Christina

Christina bergerak untuk menjauhkan diri dari ide-ide utama tentang rasa dan gaya, atas dasar sifat elitis, kurangnya keaslian orang-berpusat, dan kurangnya dirasakan relevansi padanya kepentingan kunci luang: televisi kabel, budaya pub, sepak bola dan pakaian perbelanjaan. posisi anti-gaya ini tercermin dalam salah satu objek Christina lagi memilih untuk membahas dalam wawancara - apa yang dia sebut sebagai 'wartishog':

 

Objek Sebagai Pembuat Identitas

Memisahkan klaim estetika dari narasi atau kalim tentang identitas diri dalam studi benda-benda. Seperti teks agama suci, kasus utama dari objek yang diproduksi secara massal dalam mempertahankan aura kuat. Meskipun merupakan teks rohani yang penting, juga merupakan obyek produksi massal dengan sirkulasi yang luas.  Namun, berhasil mempertahankan aura otoritas.

 

Sarah

Iman Kristennya merupakan aspek penting dari identitas yang mendefinisikan arah dan makna hidupnya. Dia ingin menjalani hidupnya konsisten dengan keyakinan Kristen dan merasakan sebuah perbedaan signifikan antara pilihan-pilihan hidupnya dan pilihan hidup mereka dari orang-orang yang tidak memiliki keyakinan seperti itu. Al-Kitab adalah symbol dari keyakinan dan menawarkan di acara melawan tekanan sosial yang bisa menariknya jauh dari keyakinan tersebut.

 

Objek Sebagai Situs Budaya dan Kekuasaan Politik

Hubungan antara manusia dan teknologi, benda-benda yang dibangun oleh hubungan kekuasaan tertentu, pada gilirannya juga aktif membangun hubungan tersebut. Teori aktan-jaringan cenderung berfokus pada teknologi baru objek seperti telepon genggam, mesin yang 'bertindak untuk' orang seperti remote kontrol, kecepatan-benjolan atau pintu-calon pengantin pria, dan benda-benda 'jaringan teknologi' seperti pesawat terbang, bangunan dan kendaraan bermotor.Section berikutnya membahas contoh yang terkenal Foucault dari penjara yg bentuknya bundar untuk menjelaskan bagaimana objek berada di pusat wacana dan jaringan kekuasaan, dan bagaimana mereka 'bertindak' untuk mempengaruhi tindakan manusia. Sejak Foucault meninggal sebelum penelitian terkini tentang 'aktan-jaringan' muncul ia tidak diidentifikasi dengan bidang tersebut. Namun, karyanya dapat dilihat sebagai mengembangkan beberapa tema penting yang diambil oleh kelompok saat ini ulama aktan-jaringan

 

Mengartikan Material Culture

o  Studi tentang material culture mempunyai keterkaitan dengan hubungan timbal balik manusia sebagai subjek dengan objek-objek kebudayaan. Apa yang menyebabkan manusia menggunakan suatu objek, atau untuk apa objek itu dipakai dan fungsinya untuk manusia.

 

o   Istilah ‘material culture’ merujuk pada material apa pun (sepatu, pena, cangkir) atau jaringan benda-benda material (rumah, mobil, atau pusat perbelanjaan) yang manusia rasakan, gunakan, atau sentuh.

 

o  Istilah ‘material culture’ sering dihubungkan dengan ‘things’, ‘objects’, ‘artefact’, ‘goods’, ‘commodities’, dan baru-baru ini istilah ‘actants’. Namun, ada beberapa nuansa penting dalam arti setiap istilah, yang membantu untuk membatasi konteks dimana istilah itu harus digunakan.

 

-      Things: sesuatu yang bersifat konkret namun mati dan harus dihidupkan oleh pelaku kebudayaan dengan imajinasi atau konseptual.

-     Object: komponen kebudayaan yang mampu disentuh dan dilihat, atau sesuatu yang lebih nyata.

-      Artefak: produksi fisik atau peninggalan dari aktivitas manusia

-    Goods: objek yang ada diproduksi dibawah hubungan pasar yang diberi nilai dan sistem pertukaran.

-      Komoditas: konvensi umum yang menunjukan pada hal-hal baik dan luhur.  

-     Objek tidak hanya ditentukan oleh kualitas materialnya, tetapi olehlokasinyadalam sistem narasi dan logika yang ditata oleh wacana sosiaterkait dengan teknologi, budaya, ekonomi dan politik.

-   Dengan kata lain, objek ada karena sosial, budaya dankekuatan politik mendefinisikan mereka sebagai objek dalam sistem hubungan denganbenda lainnya.

-     Istilah apa pun yang dipilih seseorang untuk diterapkan dalam konteks tertentu - apakah itu objects,actantsmaterial culturethingsatau goods- seseorang itu hanya perlu melihatnya dalam lingkungan sekitar mereka atau melihat ke dalam konteksnya.

No comments:

Post a Comment