Feelings & Relationship: Membaca Gelombang Kebudayaan Fons Trompenaars


Dalam hubungan antar manusia, pikiran dan emosi merupakan pemain dalam sebuah peran. Manakah yang mendominasi antara keduanya bergantung pada afektif, yaitu kita menunjukkan emosi, dalam arti kita mendapatkan respon emosi atau secara emosi netral dalam pendekatannya.

Kelompok budaya yang dengan afektif netral, tidak mengomunikasikan perasaan mereka, tetapi menjaganya dengn hati-hati, dikendalikan dan ditundukkan. Sebaliknya, dalam budaya “tinggi” orang afektif menunjukkan perasaan mereka dengan tertawa, tersenyum, meringis, cemberut dan dengan gestur. Mereka dengan segera berusaha menemukan tempat untuk perasaan. Namun perlu berhati-hati untuk tidak berlebihan menginterpretasikan perbedaan tersebut. Budaya netral tidak selalu dingin atau tidak berperasaan.

Jumlah emosi kita seringkali menunjukkan sebagai hasil dari konvensi. Dalam budaya di mana perasaan dikendalikan, sukacita tak tertahankan atau kesedihan yang meluap. Dalam budaya di mana perasaan diperkuat, mereka harus mengisyaratkan lebih keras. Tak perlu menggunakan kata dalam mengekspresikan kekuatan perasaan.

Sebuah latihan lokakarya di bawah judul ini meminta peserta bagaimana mereka akan berperilaku jika mereka merasa marah tentang sesuatu di tempat kerja. Apakah mereka mengungkapkan perasaan mereka secara terbuka? Menunjukkan posisi relatif sejauh mana emosi dapat diterima. Hal ini setidaknya dapat diterima di Ethiopia dan Jepang, di mana database skor hampir 80% pada orientasi netral. Ada cukup varian antara negara-negara Eropa, dengan Austria paling netral (59%) dan Spanyol, Italia dan Perancis yang paling (19%, 33% dan 30%). Hong Kong dan Singapura keduanya mencetak jauh lebih rendah dibandingkan Jepang atau Indonesia, tidak ada pola umum dengan benua.

Biasanya, pikiran dan emosi digabungkan dalam mengungkapkan diri untuk menemukan konfirmasi dari pikiran dan perasaan dalamrespon. Penjelasan seperti itu menunjukkan bahwa kita dapat mengemukakan alasan yang baik untuk setiap norma. Amerika, misalnya, cenderung berada di sisi ekspresif. Mungkin ini karena dengan begitu banyak imigran dan sebuah negara besar mereka harus mendobrak hambatan sosial. Ini adalah pengalaman yang sangat berbeda dari kehidupan di negara-negara yang lebih kecil seperti Swedia, Belanda, Denmark, Norwegia dan sebagainya.

Ada kecenderungan bagi mereka dengan norma-norma netralitas emosional untuk marah, senang atau intensitas di tempat kerja sebagai “tidak profesional”.Amerika cenderung menunjukkan emosi namun terpisah dari “tujuan” dan “rasional” keputusan. Italia dan negara-negara selatan Eropa pada umumnya cenderung menunjukkan dan tidak terpisah. Belanda dan Swedia cenderung tidak menunjukkan dan untuk memisahkan. Sekali lagi, tidak ada yang “baik” atau “buruk” tentang perbedaan-perbedaan ini.

Budaya juga bervariasi pada penggunaan humor. Di Inggris atau Amerika Serikat, sering memulai workshop dengan kartun atau anekdot yang membuat lelucon tentang poin-poin utama yang akan dibahas. Hal ini selalu sukses. Penggunaan humor Inggris banyak untuk melepaskan emosi dibendung di belakang bibir.

Ada berbagai masalah komunikasi di seluruh budaya yang timbul dari perbedaan antara pendekatan afektif dan netral. Komunikasi ini tentu saja dasarnya pertukaran informasi, baik itu kata-kata, ide atau emosi. Informasi, pada gilirannya, adalah pembawa makna. Komunikasi hanya mungkin antara orang yang paham batas sistem yang berarti.

Masyarakat Barat memiliki budaya dominan verbal. Mereka berkomunikasi dengan kertas, film dan percakapan. Dua dari komputer terlaris program di dunia barat, ms.word dan grafis, telah dikembangkan untuk mendukung komunikasi verbal. Mereka menjadi gugup dan gelisah sekali ketika berhenti berbicara. Masalah lintas-budaya lain muncul dari nada suara. masyarakat oriental cenderung memiliki gaya yang jauh lebih monoton; menguasai diri, hal itu menunjukkan rasa hormat. Sering, semakin tinggi posisi seseorang memegang, lebih rendah dan datar suara mereka.

Proses verbal yang paling jelas adalah kata yang diucapkan. Terlepas dari ritme, kecepatan atau humor, kebutuhan ini harus dipertimbangkan. Negara-negara berbahasa Inggris memiliki keuntungan besar lebih dari 300 M pembicara yang mengerti bahasa mereka. Namun, seperti yang kita semua tahu, bahkan Inggris dan Amerika dipisahkan oleh bahasa umum yang digunakan cukup berbeda dalam konteks yang berbeda dan yang memiliki beberapa perbedaan serius dalam makna kata-kata individu. Penutur bahasa Inggris juga menghadapi kelemahan yang sangat besar.

Penelitian telah menunjukkan bahwa setidaknya 75% dari semua komunikasi non-verbal. Angka ini adalah minimum untuk kebudayaan yang paling verbal. Dalam masyarakat Barat kontak mata sangat penting untuk kepentingan konfirmasi. Namun, jumlah yang sangat berbeda dari masyarakat ke masyarakat.

Mendamaikan budaya netral dan afektif. Terlalu netral atau afektif (ekspresif) memiliki masalah dalam melakukan interaksi dengan satu sama lain. Orang netral dengan mudah dituduh dingin tanpa hati, orang afektif dipandang sebagai luar kendali dan ketidakkonsistenan

Kekuatan rekonsiliasi dapat ditampilkan jika kita melihat apa yang terjadi ketika nilai-nilai yang tampaknya menentang terputus. Orang yang terlalu netral dapat menjadi icemanyang meninggal karena serangan jantung karena emosi terpendam.

Tradisional rollercoastertelah menjadi daya tarik utama menyenangkan-pameran selama hampir 100 tahun. Dalam dekade terakhir promotor telah mencoba untuk memberikan sensasi yang lebih besar dengan “wahana putih”. Rekayasa wahana tersebut membutuhkan insinyur desain untuk memberikan serangkaian percepatan dan tikungan untuk menggairahkan, dengan cukup tangguh untuk pulih sebelum sensasi berikutnya. Barat berteriak dan melambaikan tangan mereka untuk berpartisipasi dalam semangat pengalaman.

Didukung oleh elektronik modern dan fitur keselamatan, sekarang ini produsen spesialis dari Amerika Serikat dan Eropa telah berusaha untuk mengekspor penawaran mereka. Salah satu perusahaan California terpasang beberapa wahana di Jepang. Meskipun desain sudah terbukti, pengendara Jepang terus menerima cedera kepala. Pengamatan mengungkapkan bahwa pengendara Jepang lebih cenderung untuk menjaga kepala mereka rendah atau maju dalam posisi semi-membungkuk, sehingga mencolok kepala mereka pada bar yang dirancang untuk menahan mereka di tempat, daripada mengambil lebih tegak, posisi lengan-melambai, modifikasi mahal yang diperlukan bahwa cedera kepala dicegah ke titik di mana undang-undang keselamatan di Jepang membutuhkan solusi desain untuk mengambil hal netralitas relatif mereka. Mereka netral, tentu saja berarti bahwa mereka tidak mengalami sensasi.

Setiap budaya dalam masyarakat mempunyai karakter masing-masing. Hal ini dipengaruhi oleh banyak hal dalam kehidupan. Oleh karenanya, setiap kebudayaan tidak bisa diperbandingkan atau dinilai mana yang baik dan mana yang buruk. Suatu hal yang dinilai baik di suatu masyarakat tertentu, belum tentu baik di masyarakat yang lain. Komunikasi antar-individu dan saling pengertian satu sama lain menjadi modal berharga dalam hubungan kemanusiaan.

Pola komunikasi antar-individu dalam masyarakat berbeda-beda sesuai dengan kebiasaan hidup yang menjadi identitas masyarakat tertentu. Bersikap netral atau ekspresif oleh individu sangat dipengaruhi oleh masyarakat darimana individu tersebut berasal. Masyarakat terbentuk dari banyak faktor yang saling berkaitan sehingga membentuk identitas masyarakat tertentu.

Sikap netral atau ekspresif sebenarnya ada dalam diri setiap individu. Kehidupan individu dalam suatu masyarakat tertentu membuat satu sama lain saling mendominasi. Dominasi tersebut tentu bisa dinetralisir dengan interaksi lintas budaya. Intensitas individu  dalam pergaulan lintas budaya memberikan pengetahuan lebih terhadap individu lain yang memiliki budaya yang berbeda. Sehingga individu akan memahami budaya individu lain.

Bersikap netral atau ekspresif menjadi pilihan. Individu yang terbentuk dalam budaya masyarakat tertentu pada mulanya bersikap netral atau ekspresif dalam alam bawah sadarnya. Namun, interaksi dengan lintas budaya akan membawa pengalaman baru sehingga sikap netral atau ekspresif bisa diatur sedemikian rupa sesuai tempat atau siapa yang dihadapi.   

No comments:

Post a Comment