Rediscovering the Islamic Classics Book Review


Judul    : Rediscovering the Islamic ClassicsHow Editors and Print Culture Transformed an Intellectual Tradition

Penulis       : Ahmed El Shamsy

Penerbit     : Princeton University Press (2020)

Halaman     : 312

Ringkasan  :

Buku "Rediscovering the Islamic Classics" karya Ahmed El Shamsy menelusuri transformasi intelektual dunia Islam pada era modern melalui lensa percetakan dan budaya cetak. Shamsy berpendapat bahwa kemunculan dan penyebaran teknologi cetak tidak hanya mengubah cara penyebaran karya klasik Islam, tetapi juga secara mendalam berdampak pada cara menafsirkan dan memahami warisan intelektual tersebut.

Buku ini mengkaji peran para editor, penerbit, dan intelektual dalam menyeleksi, menerjemahkan, dan mengedit ulang teks-teks klasik Islam. Shamsy menunjukkan bagaimana proses seleksi dan editorialisasi ini membentuk pemahaman modern kita tentang tradisi Islam, dan sekaligus memunculkan pertanyaan tentang otoritas dan interpretasi warisan intelektual

Shamsy berargumen bahwa percetakan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap interpretasi warisan intelektual Islam dalam beberapa hal:

  • Demokratisasi pengetahuan: Percetakan memungkinkan akses yang lebih luas terhadap teks-teks klasik Islam, yang sebelumnya hanya tersedia bagi para elit. Hal ini mendorong partisipasi yang lebih luas dalam wacana intelektual dan membuka ruang bagi interpretasi baru.
  • Standarisasi teks: Proses editorialisasi dan penerbitan membantu menstandarisasi teks-teks klasik Islam, yang sebelumnya sering kali terdapat dalam versi yang berbeda dan saling bertentangan. Hal ini memberikan dasar yang lebih kokoh untuk studi dan interpretasi teks-teks tersebut.
  • Sekularisasi pengetahuan: Percetakan memungkinkan teks-teks klasik Islam dipisahkan dari konteks keagamaan dan dipelajari sebagai karya ilmiah dan sastra. Hal ini membuka jalan bagi interpretasi yang lebih sekuler dan kritis terhadap warisan intelektual Islam.

Shamsy memberikan beberapa contoh konkret tentang bagaimana proses editorialisasi memengaruhi teks-teks klasik Islam: 1) Penghapusan bagian-bagian yang dianggap kontroversial atau tidak sesuai dengan norma modern, 2) Penambahan komentar dan interpretasi yang mencerminkan pandangan editor, 3) Penyederhanaan bahasa dan gaya teks agar lebih mudah dipahami oleh pembaca modern.

Perspektif Shamsy memiliki implikasi penting untuk upaya pelestarian dan pemaknaan warisan intelektual Islam di era digital. Di satu sisi, digitalisasi teks-teks klasik Islam menawarkan potensi untuk akses yang lebih luas dan partisipasi yang lebih aktif dalam interpretasi mereka. Di sisi lain, digitalisasi juga menghadirkan tantangan baru dalam hal kurasi, verifikasi, dan otoritas teks.


Konteks Keindonesiaan

Buku ini memiliki relevansi penting dalam konteks IndonesiaBeberapa poin relevansi, yaitu: 1) Peran ulama dan pesantren, 2) Pendidikan Islam, 3) Dialog antarumat beragama, 4) Tantangan Digitalisasi.

Ulama dan pesantren di Indonesia memiliki peran penting dalam melestarikan dan menyebarkan teks-teks klasik Islam. Buku ini dapat membantu para ulama dan pesantren untuk memahami bagaimana teks-teks klasik tersebut diinterpretasikan di berbagai belahan dunia dan bagaimana mereka dapat diadaptasi dengan konteks Indonesia.

Buku ini dapat membantu para pendidik Islam di Indonesia untuk mengembangkan kurikulum yang lebih komprehensif dan kontekstual yang mengintegrasikan studi teks-teks klasik Islam dengan isu-isu kontemporer. Dan juga dapat membantu mendorong dialog antarumat beragama di Indonesia dengan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang tradisi intelektual Islam dan bagaimana Islam dapat diinterpretasikan secara moderat dan toleran.

Buku ini membahas tantangan digitalisasi dalam melestarikan dan memaknai warisan intelektual Islam. Hal ini relevan dengan Indonesia, karena penggunaan internet dan media sosial semakin meluas. Namun, perlu diingat bahwa konteks Indonesia memiliki kekhasan tersendiri. Tradisi Islam di Indonesia dipengaruhi oleh berbagai budaya lokal dan memiliki karakteristik yang berbeda dengan tradisi Islam di Timur Tengah. Indonesia menghadapi berbagai tantangan kontemporer, seperti radikalisme, intoleransi, dan korupsi.

Oleh karena itu, penting untuk mengadaptasi perspektif Shamsy dengan konteks IndonesiaPerspektif Shamsy tentang peran percetakan dan budaya cetak dapat diadaptasi untuk memahami bagaimana tradisi intelektual Islam di Indonesia dibentuk dan ditafsirkan. Penting untuk mempelajari tradisi Islam di Indonesia secara mendalam untuk memahami kekhasan dan relevansinya dengan konteks lokal. Solusi untuk melestarikan dan memaknai warisan intelektual Islam di era digital perlu dikembangkan dengan mempertimbangkan konteks Indonesia.


Kelebihan:

  • Pendekatan orisinal: Shamsy menawarkan perspektif baru yang jarang dibahas tentang sejarah intelektual Islam, yaitu melalui peran pencetakan.
  • Riset mendalam: Buku ini didukung oleh penelitian akademis yang komprehensif, termasuk sumber-sumber primer dan sekunder dalam berbagai bahasa.
  • Analisis kritis: Shamsy tidak hanya menggambarkan peran percetakan, tetapi juga mengajukan kritik terhadap bagaimana proses editorialisasi dapat memengaruhi dan membatasi pemahaman warisan intelektual.
  • Relevansi kontemporer: Buku ini relevan untuk memahami tantangan dan peluang dalam melestarikan dan memaknai warisan intelektual Islam di era digital.

Kekurangan:

  • Aksesibilitas: Bahasa yang akademis, penggunaan istilah-istilah akademis dan referensi yang kompleks mungkin menyulitkan pembaca awam.
  • Fokus geografis terbatas: Fokus utama buku ini pada Mesir dan dunia Arab, sehingga mungkin kurang memberikan gambaran menyeluruh tentang perkembangan percetakan dan budaya cetak di dunia Islam secara keseluruhan.
  • Kurangnya analisis gender: Buku ini hampir tidak membahas peran perempuan dalam percetakan dan budaya cetak di dunia Islam. Padahal, perempuan memainkan peran penting dalam menyalin, menerjemahkan, dan menyebarkan teks-teks klasik Islam.
  • Perspektif yang terlalu deterministik: Shamsy terkadang terkesan terlalu deterministik dalam menghubungkan percetakan dengan perubahan dalam interpretasi warisan intelektual Islam. Ia kurang memberikan ruang untuk faktor-faktor lain, seperti perubahan sosial, politik, dan ekonomi, yang juga berperan dalam proses tersebut.
  • Kurangnya solusi: Meskipun Shamsy mengidentifikasi beberapa tantangan dalam melestarikan dan memaknai warisan intelektual Islam di era digital, ia tidak menawarkan solusi yang konkret untuk mengatasi tantangan tersebut.

 

Rediscovering the Islamic Classics adalah karya penting bagi siapa saja yang tertarik pada sejarah intelektual Islam, studi Islam, dan sejarah percetakan. Buku ini menawarkan perspektif baru yang menarik dan menggugah pemikiran tentang bagaimana warisan intelektual Islam dibentuk dan ditafsirkan. Perspektif Shamsy tentang peran percetakan dan budaya cetak membuka wawasan baru tentang sejarah intelektual Islam dan menawarkan kerangka kerja yang bermanfaat untuk memahami tantangan dan peluang dalam melestarikan dan memaknai warisan tersebut di era digitalMeskipun ditujukan untuk pembaca akademis, buku ini juga dapat bermanfaat bagi pembaca umum yang ingin memperdalam pemahaman mereka tentang dunia Islam dan warisan intelektualnya.

 

 

 

 

 

Referensi:

Shamsy, Ahmed El. Rediscovering the Islamic Classics: How Editors and Print Culture Transformed an Intellectual Tradition. Princeton University Press, 2020.

 

 

Post a Comment

0 Comments