Genosida Banda: Kejahatan Kemanusiaan Jan Pieterszoon Coen Book Review


Buku Genosida Banda: Kejahatan Kemanusiaan Jan Pieterszoon Coen karya David van Duijn dan diterjemahkan oleh Iwan Setiawan merupakan sebuah karya sejarah yang mengisahkan tentang peristiwa genosida di Kepulauan Banda pada tahun 1621. Peristiwa ini terjadi ketika Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC) yang dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen melakukan serangan militer terhadap penduduk Banda yang menolak untuk menyerahkan monopoli perdagangan pala.

Kepulauan Banda merupakan salah satu produsen pala terbesar di dunia pada abad ke-17. Pala merupakan komoditas yang sangat berharga, sehingga dicari oleh banyak bangsa Eropa. VOC, yang merupakan perusahaan dagang Belanda, berusaha untuk menguasai monopoli perdagangan pala di Kepulauan Banda. Penduduk Banda, yang dikenal sebagai orang kaya, memiliki tradisi perdagangan yang sudah lama. Mereka menolak untuk menyerahkan monopoli perdagangan pala kepada VOC. Hal ini menyebabkan konflik antara VOC dan Orang Kaya Banda.

Pada tahun 1621, VOC mengirim armada militer yang dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen untuk menyerang Kepulauan Banda. Coen adalah seorang pemimpin militer yang kejam dan ambisius. Ia bertekad untuk menghancurkan perlawanan Orang Kaya Banda dan menguasai monopoli perdagangan pala. Pada tanggal 28 Februari 1621, armada VOC tiba di Kepulauan Banda. Coen langsung memerintahkan pasukannya untuk menyerang Orang Kaya Banda. Penduduk Banda yang tidak siap menghadapi serangan ini mengalami kekalahan telak.

Coen kemudian memerintahkan pasukannya untuk membantai semua Orang Kaya Banda. Pembantaian ini berlangsung secara brutal. Para Orang Kaya Banda diikat dan ditenggelamkan di laut, atau dipenggal kepalanya. Coen juga memerintahkan pasukannya untuk menangkap dan memperbudak penduduk Banda lainnya. Mereka yang berhasil melarikan diri ke hutan atau gunung diburu dan dibunuh.

Peristiwa genosida Banda mengakibatkan kematian ratusan ribu penduduk Banda. Hanya sekitar 1.000 orang yang selamat. Mereka yang selamat dipaksa bekerja sebagai budak di perkebunan pala milik VOC. Peristiwa ini juga mengakibatkan perubahan besar dalam kehidupan masyarakat Banda. Tradisi perdagangan Orang Kaya Banda dihancurkan, dan penduduk Banda menjadi bangsa yang tertindas.

Buku ini ditulis dengan gaya penulisan yang lugas dan mudah dipahami. Penulis menyajikan informasi secara komprehensif, mulai dari latar belakang peristiwa, jalannya peristiwa, hingga dampak dari peristiwa tersebut. Penulis juga menggunakan berbagai sumber yang kredibel, termasuk sumber-sumber primer seperti laporan-laporan VOC, catatan-catatan sejarah, dan karya-karya sastra.

Buku ini memberikan gambaran yang jelas tentang peristiwa genosida Banda. Penulis menunjukkan bahwa peristiwa ini merupakan sebuah kejahatan kemanusiaan yang dilakukan oleh VOC karena ingin menguasai monopoli perdagangan pala di Kepulauan Banda. Peristiwa ini mengakibatkan kematian ratusan ribu penduduk Banda, pengusiran ribuan lainnya, dan perbudakan terhadap sisanya.

Buku ini penting dibaca oleh semua orang yang ingin memahami sejarah Indonesia. Peristiwa genosida Banda merupakan salah satu peristiwa kelam dalam sejarah Indonesia yang harus diingat dan dipelajari agar tidak terulang kembali. Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengenang dan memperingati peristiwa genosida Banda:

§ Mempelajari sejarah peristiwa genosida Banda dan menyebarkan informasi tentang peristiwa ini kepada masyarakat luas.

§  Menjaga dan melestarikan budaya dan tradisi masyarakat Banda.

§  Memperjuangkan keadilan bagi korban dan keturunan korban genosida Banda.

§ Dengan mengenang dan memperingati peristiwa genosida Banda, kita dapat mencegah terjadinya peristiwa serupa di masa depan.

Post a Comment

0 Comments